Saturday, November 27, 2010

Kita Sedang Di Tegur - Surah Abasa (80)

 Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani



Jangan berpaling dari orang yang kelihatan hina/cacat/kurang dari kita
Dia memasamkan muka dan berpaling, (1) Kerana dia didatangi orang buta. (2)  Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui (tujuannya, wahai Muhammad)? Barangkali dia mahu membersihkan hatinya (dengan pelajaran agama yang didapatinya daripadamu)! (3) Ataupun dia mahu mendapat peringatan, supaya peringatan itu memberi manfaat kepadanya. (4) 

Tak perlu bersungguh-sungguh mahu melayan orang yang sombong dan merasakan diri hebat sehingga mereka tidak memerlukan ajaran Al-Quran, kita tidak bersalah pun keatas orang yang tidak mahu membersihkan dirinya.
Adapun orang yang merasa keadaannya telah cukup, tidak berhajat lagi (kepada ajaran Al-Quran), (5) Maka engkau bersungguh-sungguh melayaninya. (6) Padahal engkau tidak bersalah kalau dia tidak mahu membersihkan dirinya (dari keingkarannya). (7)

Jangan berlengah dalam melayan orang yang datang dengan perasaan takut kerana telah melanggar perintah Allah.
Adapun orang yang segera datang kepadamu, (8) Dengan perasaan takutnya (melanggar perintah-perintah Allah); (9) Maka engkau berlengah-lengah melayaninya. (10) Janganlah melakukan lagi yang sedemikian itu! Sebenarnya ayat-ayat Al-Quran adalah pengajaran dan peringatan (yang mencukupi). (11) 

Siapa yang mahu kebaikan, dia akan mengambil iktibar dari Al Quran yang sangat mulia dan terpelihara.
Maka sesiapa yang mahukan kebaikan dirinya, dapatlah dia mengambil peringatan daripadanya. (12) (Ayat-ayat Suci itu tersimpan) dalam naskhah-naskhah yang dimuliakan; (13) Yang tinggi darjatnya, lagi suci (dari segala gangguan); (14) (Terpelihara) di tangan malaikat-malaikat yang menyalinnya dari Luh Mahfuz; (15) (Malaikat-malaikat) yang mulia, lagi yang berbakti. (16) 

 

Selagi kita bernama makhluk bernama manusia, tak perlulah angkuh kerana kita diciptakan oleh Allah, dari air mani dan diberi tanggungjawab oleh Allah di dunia ini. Hidup bukan untuk suka-suka. Kita diberi akal oleh Allah untuk memilih jalan yang baik dan buruk. Kita akan dimatikan dan dibangkitkan dan dipersoalkan. Maka, JANGANLAH ingkar!
Binasalah hendaknya manusia (yang ingkar) itu, betapa besar kekufurannya? (17) (Tidakkah dia memikirkan) dari apakah dia diciptakan oleh Allah? (18) Dari air mani diciptakannya, serta dilengkapkan keadaannya dengan persediaan untuk bertanggungjawab; (19) Kemudian jalan (baik dan jahat), dimudahkan Tuhan kepadanya (untuk menimbang dan mengambil mana satu yang dia pilih); (20) Kemudian dimatikannya, lalu diperintahkan supaya dia dikuburkan; (21) Kemudian apabila Allah kehendaki dibangkitkannya (hidup semula). (22) Janganlah hendaknya dia kufur ingkar lagi! Sebenarnya dia belum menunaikan apa yang diperintahkan kepadanya. (23) 

 

Jika yang itu pun kita tidak dapat berfikir tentang kejadian diri sendiri, masih nak merasa diri sendiri hebat dan angkuh, lihatlah pada benda-benda yang kita makan setiap hari. Bolehkah kita mahu mencipta tumbuh-tumbuhan. Dari air hujan yang Allah turunkan, ada sayur, bijiran, buah2an , masing2 mempunyai zat yang tersendiri. Adanya rumput untuk binatang ternakan, dan kita juga mendapat makanan dari ternakan itu. Renungkan asal-usul makanan kita itu.
(Kalaulah dia tidak memikirkan asal dan kesudahan dirinya), maka hendaklah manusia melihat kepada makanannya (bagaimana kami mentadbirkannya): (24) Sesungguhnya kami telah mencurahkan hujan dengan curahan yang menakjubkan. (25) Kemudian kami belah-belahkan bumi dengan belahan yang sesuai dengan tumbuh-tumbuhan; (26) Lalu Kami tumbuhkan pada bumi biji-bijian, (27) Dan buah anggur serta sayur-sayuran, (28) Dan zaitun serta pohon-pohon kurma, (29) Dan taman-taman yang menghijau subur, (30) Dan berbagai buah-buahan serta bermacam-macam rumput; (31) Untuk kegunaan kamu dan binatang-binatang ternak kamu. (32) 

Dan hari kiamat itu pasti akan tiba, dan tiada masa bagi setiap manusia untuk menyelamatkan yang lain selain menyibukkan diri untuk dirinya sahaja. Lupa saudara, ibu, bapa, isteri dan anak.
Kemudian (ingatlah keadaan yang berlaku) apabila datang suara jeritan yang dahsyat; (33) Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya, (34)Dan ibunya serta bapanya, (35) Dan isterinya serta anak-anaknya; (36) Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja. (37) 

Waktu itulah jelas kelihatan muka orang yang berseri-seri (Beriman) dan muka orang yang berdebu, hita, dan gelap (derhaka). 
Muka (orang-orang yang beriman) pada hari itu berseri-seri, (38) Tertawa, lagi bersuka ria; (39) Dan muka (orang-orang yang ingkar) pada hari itu penuh berdebu, (40) Diliputi oleh warna hitam legam dan gelap-gelita. (41)Mereka itu ialah orang-orang yang kafir, yang derhaka. / (42)

Malunya aku pada MU Ya Allah...... Sarat dengan dosa, dan KAU berikan jawapan melalui KalamMU..... 

YA ALLAH... JADIKAN KAMI DARI GOLONGAN MEREKA YANG BERSERI WAJAHNYA DI HARI AKHIR. AMPUNKAN KAMI DI ATAS KEALPAAN DAN KEKHILAFAN KAMI. JANGANLAH KAU JADIKAN KAMI ORANG-ORANG YANG RUGI SETELAH KAU LIMPAHKAN RAHMATMU, SETELAH KAU BERIKAN HIDAYAH DAN TAUFIQ. AMPUNI KAMI YA ALLAH. BERILAH REDHO MU DAN BERKATMU DALAM HIDUP KAMI SEHINGGA AKHIR HAYAT.  RINGANKAN MULUT KAMI MENYEBUT NAMAMU YA ALLAH.....AMIN YA ROBBI.

1 comment:

ummikhalidah said...

Salam Zie,

Ya Allah di waktu yang singkat saya dapat membaca sedikit posting di blog kita ni dan sesungguhnya memang banyak yang memberi manfaat. Ya Allah Zie sesungguhnya lately hati ini ibarat terlalai seketika dan solat pun nak cepat sahaja seolah sibuk yang sehingga lupakan kekasihnya. Malunya saya bila membaca posting ni. Jahilnya diri dgn kealpaan dunia. Astaghfirullahalazim.